1 Orang Tewas dalam Demonstrasi Sengketa Pemilu di Belarus

Belarus, Rakyat45.com – Seorang pria tewas dalam aksi protes di Belarus ketika demonstran bentrok dengan polisi pada malam kedua. Demonstrasi itu muncul sebagai protes atas sengketa pemilu yang membuat Presiden Alexander Lukashenko menjabat untuk keenam kalinya.

Seperti dilansir dari AFP, Selasa (11/8/2020), ribuan orang turun ke jalan-jalan ibu kota Minsk Senin (10/8) malam. Mereka mengatakan bahwa Lukashenko telah mencuri pemilu dari penantangnya, politikus pemula Svetlana Tikhanovskaya.

Polisi menggunakan peluru karet, granat kejut dan gas air mata, tetapi para demonstran melawan balik dengan batu dan kembang api. Mereka juga membangun barikade darurat, kata wartawan AFP, pengunjuk rasa dan saksi mata, dalam adegan pemberontakan yang kacau balau di bekas republik Uni Soviet yang otoriter itu.

“Terlalu banyak orang yang menentang Lukashenko,” kata Pavel (34), seorang pengunjuk rasa kepada AFP.

“Tujuan kami adalah untuk menggulingkan Lukashenko. Dia tidak layak menjadi presiden,” ungkapnya.

Pada satu titik api di Minsk, pengunjuk rasa – kebanyakan pria tetapi juga beberapa wanita – menggunakan karung, ember dan penghalang logam untuk membangun barikade, kata seorang fotografer AFP.

Keberadaan Tikhanovskaya – yang telah mengklaim kemenangan dalam pemilihan hari Minggu (9/8) dan menyerukan agar Lukashenko mundur – tidak diketahui hingga Senin (10/8) malam.

Seorang pria tewas ketika alat peledak meledak di tangannya pada Senin (10/8) malam, kata polisi, membenarkan korban pertama dari aksi protes pasca pemilihan.

“Salah satu pengunjuk rasa mencoba melemparkan alat peledak tak dikenal ke anggota penegak hukum. Alat itu meledak di tangannya,” kata Kementerian Dalam Negeri, menambahkan bahwa dia meninggal karena luka-lukanya.

Seorang juru bicara polisi tidak dapat segera mengatakan berapa banyak orang yang terluka dalam bentrokan tersebut.

Tikhanovskaya sebelumnya mengatakan dia tidak akan ambil bagian dalam demonstrasi untuk menghindari “provokasi”.

“Pihak berwenang harus memikirkan bagaimana menyerahkan kekuasaan secara damai kepada kami,” katanya kepada wartawan.

Ibu dua anak berusia 37 tahun itu memutuskan mencalonkan diri sebagai presiden setelah pihak berwenang memenjarakan suaminya, blogger populer Sergei Tikhanovsky, dan melarangnya untuk ikut serta.

Kampanyenya menyemangati oposisi, menghadirkan tantangan paling serius bagi mantan direktur pertanian kolektif Lukashenko, yang telah memerintah Belarusia sejak 1994, tanpa menimbulkan perbedaan pendapat dan mendapatkan julukan “diktator terakhir Eropa”.

Sumber: detiknews.com

Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto? Silakan SMS ke 085265736501 /082319676233 via EMAIL: pt.rakyat45pers@gmail.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*